~Jalan Kenangan~ Sangdewi~

Sepanjang jalan kenangan, banyak kisah yang datang dan ditinggalkan, banyak cerita yang dijadikan teladan dan sempadan.Sepanjang jalan kenangan semalam yang tidak pernah padam, kenangan hari ini yang terus bersemi, kenangan akan datang yang akan menjelang.Sepanjang jalan kenangan ini, di sini aku berdiri atas nama insani.

Friday, March 10, 2006

9 MAC

Bangun awal dari biasa kerana harus ke RS menyediakan tempahan sarapan pagi untuk kerja dia di WS, tak jauh dari sini. Dua kali berulang alik dari WS ke RS untuk menyiapkan sarapan dan makan tengahari, dan seterusnya aku berada di WS hingga malam hari. Rancangan asal hanya tumpukan satu kerja di Ws, tapi kerana habis awal kami menyiapkan satu lagi kerja yang tak dirancang. Aku bergegas balik ke rumah dia mengambil keperluan dan barang-barang. Menjelang petang, selesai dan aku masih belum pulang. Kubiarkan dia pulang dahulu kerana ada sedikit lagi urusanku yang perlu dibincang.

Sejak pagi sms dan deringan telefon tak berhenti. Papa dari seberang juga begitu dan menasihatkanku supaya berdiam diri. Di depan dia aku tenang menghadapi. Ada cara tersendiri. Perkara yang sudah jadi sepatutnya tidak terjadi begini. Kan sudah kata, berdiam diri. Jika terus-terusan begini akan memakan diri.

Memang tidak kusangka, usaha satu pihak ini bukan sahaja menghubungiku tetapi yang lain juga. Telefon beberapa orang di WS juga meminta perkara yang sama. Aku tidak pasti untuk apa, tidak bolehkah ditutupkan saja berita?

Nah, lagi tidak disangka, pihak itu datang ke WS juga. Aku harus berkata apa? Sebolehnya melayan mereka sebagai rakan, cuba bercakap sebaik mungkin walaupun aku tidak mahu campur akhirnya.

Apa yang akan berlaku esok, lusa dan hari-hari seterusnya..........., tidak bolehkah takdir berubah untuk aku mendapatkan `diri'nya semula.

Selsema dan ulser membuatkan aku tidak senang. Tekanan mula datang.

10 MAC

Gejala selsema dan ulser menghadkan aku bercakap, ketawa atau ceria seperti selalu. Di RS, aku sekadar bekerja dan membatu, tidak mahu bercakap kerana kesakitan ini mengganggu. Untuk melupakan hal-hal kerja di RS, aku segera ke pejabat, mencari pelarian sendiri, menjengah apa yang diperkatakan tentang dia dan bersikap siap sedia.

Telefon kala menulis ini terus berdering, aku mahu sahaja menutupnya. Maaf kepada semua yang menelefon, tiada kerjasama waktu ini, dan selebihnya biarlah `mereka' yang menjawabnya.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home