~Jalan Kenangan~ Sangdewi~

Sepanjang jalan kenangan, banyak kisah yang datang dan ditinggalkan, banyak cerita yang dijadikan teladan dan sempadan.Sepanjang jalan kenangan semalam yang tidak pernah padam, kenangan hari ini yang terus bersemi, kenangan akan datang yang akan menjelang.Sepanjang jalan kenangan ini, di sini aku berdiri atas nama insani.

Tuesday, May 23, 2006

18 MEI-Malam semalam makan makanan yang sedap dengan 3 orang teman, tak jauh dari rumah. Rambang mata nak makan macam-macam, atas meriah penuh meriah. Ingat nak makan ala-barat tapi bila sampai kat situ, selera mula goyah. Selera kampung memang begitulah.

Hari ni macam biasa ke pejabat, lepas tu ke RS pula. Buat jadual penuh `dia' untuk beberapa bulan ke hadapan juga.

19 MEI-615pagi dah bangun, pagi ini ada wawancara dia di HotFM, TV3. Pertengahan jalan, singgah beli McD, tapi tak membuka selera. Sampai di TV3, memang tepat waktunya. Wawancara penuh ceria berlangsung 1jam lebih lamanya. Aku kemudian ke RS, membantu kerana biasanya hari Jumaat agak ramai pelanggan. Seterusnya abang A datang, mahu bertanyakan perancangan. Kemudian disusuli Papa pula, yang datang bersama peguam, sambung lagi perbincangan.

Teman dari seberang, juga pengurus pada penyanyi R datang, makan-makan dan berbincang lagi, macam-macam rancangan. Seterusnya dia menjemputku di RS, ada wawancara di KLFM pula malamnya. Berlangsung satu jam setengah di KLFM dan seterusnya wawancara untuk satu rancangan remaja. Masa dimanfaatkan sepenuhnya. Dalam perjalanan pulang dia bertanyakan jadualnya dan jadualku untuk esok harinya. Aku bilang tidak ada apa-apa, diajak ke tempat yang memang kusuka. Nantikan esok saja jawabnya.

20 MEI- Dari pagi sudah di RS, alhamdulillah agak ramai orang hari ini. Jadinya aku tidak ikut dia, Papa, anak2ku dan yang lain2 ke tempat yang memang ingin aku pergi. Tidak mengapalah, mungkin bukan hari ini. Aku di RS hingga ke malam hari, berlanjutan kerana teman dari seberang datang lagi. Berbincang berjam-jam lamanya, aku sendiri tak menyedari.

Siang tadi juga, teman-teman sz ada datang untuk makan tengah hari dan selebihnya memyambut hari jadi. Heheheh..memang tak sangka betul, sempat aku tiup lilin dan potong kek, gara-gara ZZ yang mahu menyambutnya sekali. Terima kasih sangat! Tak mudah buat orang ingat! Kek, lilin, makan,foto, minum, sembang, gelak, ketawa, petang itu semuanya bererti. Lebih dari makna hari jadi.

21 MEI- Bangun pagi kerana hari ini akan ada sejarahnya sendiri. PSNN akan menyertai sukan pertamanya hari ini. Sekolah PSNN mengadakannya setahun sekali namun inilah yang pertama kali. Aku dengan bangga pagi itu pergi dengan Papa membawa PSNN ke tempat acar sukan diadakan. Sudah kuberikan semangat dan dorongan. Aku kira PSNN begitu teruja, senyuman terpancar dan dia juga nampak bersemangat ceria.

PSNN masuk dua acara iaitu lari dalam guni dan bawa (tolak) bola golf dengan kayu golf mainan. PSNN dalam pasukan kuning dan dia menyertai secara berkumpulan. Untuk acara pertama, PSNN jadi peserta pertama dan dia yang memulakan. Jauh meninggalkan teman-teman pasukan lain, dia membawa bola dengan penuh karisma, rileks tetapi begitu menyakinkan. Yang lain jauh ketinggalan. Akhirnya kuning mencipta kemenangan. (Aku yang lebih bersorak)

Acara yang kedua, lari dalam guni, PSNN nampak sungguh ceria walaupun dia menjadi perserta terakhir pula. Melihatkan prestasi teman-teman di hadapan yang tidak menyakinkan, aku lihat wajah PSNN berubah kemerahan. Mungkin dia juga menjangkakan kekalahan. Mana tidaknya, pasukan lain yang jauh ke hapadan, kuning masih ada dua orang lagi di depan. Namun atas sikap sporting semua, PSNN menghabiskan acara, dia menyaruing guni, berlari hebat walaupun pasukan lain dah meraikan kemenangan. Bangga dengan PSNN yang penuh semangat kesukanan.

Terakhir ada acara ibubapa dan anak, aku dan Papa diajak turut serta. Hanya suka-suka. PSNN dapat pingat/medal untuk acara bola golf, tergantung di lehernya sentiasa. Selepas tamat acara sukan, aku segera ke RS pula,merancang untuk memberi surprise kepada guru-guru PSNN.

Singgah di kedai kek, beli perisa mangga dan bawa ke RS, tadi guru2 PSNN kata mereka mahu datang makan tengah hari. Bila mereka sudah selesai makan, aku dan PSNN membawa kek, siap suruh semua tiup lilin lagi. Aku mahu PSNN menghargai. Mereka itulah guru beliau yang pertama dan seharusnya PSNN mengingati detik2 ini.

Malam-Pulang ke rumah, PSNN yang sudah berpakaian tidur masih memakai medal di lehernya. Bila dia lena, barulah aku menanggalkannya. Itulah medal pertama dia, biarlah dia merasakannya, meraikankan kejayaannnya dengan cara dia.

22 MEI-PSNN cuti sekolah hari ini kerana bersukan semalam. Papa ke Jakarta lagi. Aku dan R ke kedai servis mesin basuh dan pintu, untuk membaiki kedua-dua benda itu. Bila selesai, rasa lega kerana sejak beberapa minggu lalu aku mahu melakukannya. Mesin basuh di rumahku tidak boleh spin dan pintu dapur rumahku hampir terkopak (kena air dan mengembang agaknya).

Wednesday, May 17, 2006

12 MEI- Kepenatan semalam membuatkan hari ni lamabt datang RS, lagipun tak mengapalah menghadiahkan rehat untuk diri sendiri. Di RS, ada dua teman baru datang makan. Ada juga hadiah dan ucapan yang dihulurkan. Terima kasih di atas pemberian. Tak sangka RS menjadi tempat pertemuan, tempat yang paling dekat untuk menghulurkan salam perkenalan.

Aku tahu di luar sana mungkin aku menjadi orang yang berbeza, keadaan dan juga desakan kerja. Tanggapan pertama mungkin tidak seperti bila sudah kenal lama, sering bersua serta berbicara. Aku gembira kerana hari ini aku semakin menyerlahkan diriku yang sebenarnya. Mungkin RS adalah penyelamat, dan pandangan serong terhadapku makin kurang, walaupun ada yang masih tidak senang. Mungkin tidak berpeluang untuk mendekatkan jurang. RS lain dengan duniaku yang di luar. RS banyak memperlihatkan aku yang sebenar.

Malam pula aku singgah di 7-11, membeli makanan seperti mahu pergi ke Jakarta sebulan. Banyak yang dibeli terutamanya kudapan. Menunggu menghasilkan sebuah video klip begitu memenatkan dan kudapan ini jadi teman.

Tiba di rumah aku berkemas-kemas untuk esok, pastikan semua keperluan tidak tertinggal. Beg hampir penuh dengan bekal.

13 MEI-Hasrat mahu bangun awal kemudian ke RS nampaknya tinggal mimpi. Pagi itu aku memastikan semua barangan keperluan dia juga sudah disediakan, berkemas pula pakaian tambahan Papa yang mungkin tidak balik bersama nanti.

Tiba di Jakarta, terus check in di hotel, dan kemudian ke plaza bersebelahan untuk mendapatkan barangan dia. Aku juga sempat tengok-tengok barang yang ada. Sempat makan di plaza tersebut sebelum aku terjumpa kedai barangan hari jadi anak-anak yang begitu cantik sekali. Aku teringatkan Yana, anak A, dan aku membeli apa yang menarik di hati.

Sempat bersama Papa masuk ke satu butik. Mulanya hanya mahu jadi peneman, akhirnya aku membeli seluar yang membuatkanku tertarik. Harganya boleh tahan walaupun sebenarnya aku terlepas pandang harga sebenar, kalau tahu memang aku tak akan beli. Papa memarahiku, tak apalah katanya, sesekali. Bukan kedekut, bukan berkira, tapi aku hanya mahu membahagi, kerana jika sejumlah itu nilainya hanya satu yang ku dapat, biarlah aku memilih untuk barangan lain yang boleh diperolehi lebih dari satu, dua, tiga dan mungkin juga empat.

Pulang ke bilik hotel, ada temujanji dengan TS, penulis lagu CUM, yang terlalu ingin bertemu idolanya. Berbicara dengan TS, dan kemudian diselang dengan perbincangan tentang video klip esok bersama, RM, pembikin video klip dia sebelum ini juga. Sekitar 2 jam mereka di situ, dan kemudiannya suasana selebihnya ditinggalkan dengan borak2 aku dan Y, yang ikut sama ke Jakarta. Dia juga sesekali datang menyapa, dan malam itu aku tidur lena selena-lenanya.

14 MEI-Dah janji dengan Y, aku nak membawa dia berjalan-jalan pagi ini. Menaiki teksi ,aku ke Cikini, mencari bahan kraf yang dipesan R untuk projek syarikatnya. Banyaknya kraf yang cantik dan murah, aku mula membayangkan macam2 acara, kawin, hari jadi, lebaran dan sebagainya. Setelah melihat2 di situ, mengambil kartu nama peniaga, aku dan Y bertolak ke Pasar Senin. Di sini lebih kurang Mangga Dua dan Blok M. Aku sengaja membawa Yana ke sini kerana mahu dia menikmati apa istimewanya shopping di Indonesia.

Aku membeli kain lace, buat diriku dan juga E, esok hari jadinya. Sengaja membelikan E kain lace sebab aku fikir sesuai waktunya dia bergaya lebih dari biasa, sesuai dengan pencapaiannya selepas ini, acara satu dalam sejuta. Kemudian aku membeli kain batik pasang untuk kakak2 dan iparku. Jenuh juga dari Cikini ke Pasar Seni menaiki bajaj, roda tiga. Kata Y, itu kali terakhir dia mahu mencubanya. Y juga nampak gembira, banyak kain dibelinya.

E memberi sms untuk tempahan majlisnya esok hari, aku bertanyakan kakakku kerana hanya tinggal sehari. Sementelah sudah ada dua tempahan pada hari yang sama, aku harus mengatur semuanya dengan baik walaupun hanya melalui sms dengan orang di RS. Mereka akan menyiapkan semuanya esok, tinggal diambil sahaja makanannya di RS nanti.

Habis di situ, kami pulang ke hotel, kerana dia sedang bersiap-siap. Agak lama juga dan sempat lagi aku melelapkan mata. Jam 4.30 petang, bertolak ke lokasi untuk video klip BR, dari album terbarunya. Kukira dari segi visual aku amat berpuas hati. Seperti kata RM, pengarahnya, dia tidak dapat lari dari menunjukkan kecantikannya, justeru tidak perlu jalan cerita. Aapa-apa sajalah RM, yang penting tidak lari dari kualiti dan hasilnya akan dipuji. Penggambaran selesai jam 1 pagi.

15 MEI-Mmmm..ke sebuah beauty center yang jadi kegilaan artis di san. Aku dan dia mencuba, perawatan muka. Sudah lama aku tidak facial, dan peluang yang ada aku gunakan sepenuhnya. Aku juga mencuba produk di situ, harganya, aduh....RM beribu..tak mengapalah, Papa membantuku. Kalau hendak isteri gebu dan cantik selalu, mestilah membantu.........heheheh

Seterusnya ke airport, Papa tidak pulang bersama, masih ada kerja. Tiba di KLIA, R dan PSNN mengambilku. Dia dan Y terus ke majlis E,aku titipkan hadiah dan kad buat E pada Y. Moga dia gembira walaupun mungkin tak seberapa. Buat E, salam hari lahir, moga kesejahteraan terus hadir dan kebahagiaan takkan berakhir. Meski aku hanya melihatmu dari pinggir, besar doa dan harapanku terukir. (Kerana engkau Taurus...aku cukup memahami dirimu.....)

16 MEI-Tengahari baru ke RS. Membantu sampai RS tutup.

17 MEI-Aku ke pejabat, ada meeting sebelah petangnya.

Thursday, May 11, 2006

11 MEI- Mmmmm..apa lagi yang hendak didefinisikan tentang tarikh ini. Detik 12 malam, aku berada di sebuah restoran tomyam, bersama Papa dan anak-anak yang dikasihi. Aku memang memperuntukkan waktu untuk merasai suasana ini. Memang badan terlalu letih kerana sejak pagi di RS namun masa tidak akan memberi peluang jika tidak dicuri. Mahu sahaja aku hanya bersama Papa, namun melihat PSNN dan junior yang masih belum tidur aku jadi tidak sampai hati. Jadinya kami berempat di sini. Lewat 2 jam sebelum tiba detik tengah malam, Papa yang baru pulang dari Sabah sudah memberikan sesuatu yang memang terlalu ingin aku miliki. Masakan tidak, aku mahu sejarah hidupku diabadi. Aku mahu membawanya ke mana saja aku pergi. Walaupun sudah ada beberapa yang aku miliki sebelum ini, namun aku mahu ianya kepunyaan sendiri. Begitu senang hati aku malam ini. Memilikinya sudah cukup membuatkan aku amat berpuas hati. Apa dia???? Yang ku impikan hanya kamera digital yang tinggi fungsi. Sejarah hitam album2ku musnah setelah lebih 20 tahun menyimpannya begitu meremukkan hati. Memikirkannya buat hati menangis lagi. Aku mahu memulainya lagi.....

Siang itu aku ke RS, membantu supaya aku boleh pulang awal sebelum pergi ke acara yang aku rancang sendiri. Hanya konsep dan temanya sahaja, selebihnya ditentukan teman-teman yang
disayangi. Setiap tahun dengan tema berbeza tentu majlis lebih berseri.

Ada beberapa perkara yang belum sempat diperolehi, dan petang itu aku mengajak Papa ke tempat jualan pakaian jenama yang dikatakan murah. Bila tiba di sana, nampaknya iklan saja yang meriah.

Singgah di JJ untuk membeli baju tidur kerana konsep malam ini adalah tidur, tempat tidur dan baju tidur. Tak banyak sangat pilihan tetapi aku telah menjumpai stokin pink berbulu yang memang aku dah lama nak pakai, tak salah..hanya untuk berhibur.

Balik ke rumah, ingat nak bersiap-siap awal tetapi memandangkan PSNN dan junior memang tak duduk diam, aku mengambil keputusan ke salon terlebih dahulu sebelum bersiap di rumah R.

Hehehheeh....susah nak gambarkan gayaku malam itu, cukup dengan serba merah jambu(lagi..dan lagi...). Atas kepala dengan skaf (cekak) beriben, baju tidur lambang cinta paras lutut sahaja, stokin berbulu, rambut aku biarkan panjang mengurai, sedikit bedak dan gincu. Cukup membuatkan aku tersenyum kerana mengenakan gaya begini bukan selalu.

Selepas siap, aku dan R mengamvil A dah terus menuju ke rumah A & F. Sampai depan pintu rumah, kena tutup mata (lagi....). Masuk dalam rumah, biasalah....pergerakan aku dikawal....entah apalah yang sedang berlaku, dan membiarkan aku dengan mata maish tertutup.

Berdiri di satu tempat, tetiba aku macam terlibas kek dengan tanganku...heheheh..bocor dah rahsia. Depan aku ada kek rupanya...jeng..jeng..jeng....tiup lilin dan bukak lampu. Klik-klik-klik..dengan kamera baru.

Habis acara pertama, kemudian makan-makan, seterusnya bergambar macam orang baru jumpa kamera. Memang aku mahu malam ini diabadikan sepenuhnya. Mahu gambar itu kekal selamanya, mahu kenangan ini aku bingkaikan...mahu segala-galanya menjadi yang termanis.
Semua teman-teman sporting, berbaju tidur semuanya. Tak kurang yang terlebih gaya dengan rambut yang kusut masai, konon-konon terlebih tidurlah tu.

Bila dah habis bergambar kat atas tilam yang terletak di tengah-tengah rumah, dengan belon-belon, ada pulak tayangan yang cukup memeranjatkan. Sungguh aku tidak sangka, selepas 16 tahun, aku akan menatapnya lagi..sungguh mengesankan. Aku amat terharu dengan usaha R dan teman-teman mendapatkan bahan itu, sedang aku sendiri tidak mempunyai simpanan. DVD Pesta Pantun Kebangsaan 1990 itulah yang dihadiahkan. Walaupun malu melihat aksiku, tetapi aku berbangga kerana kini aku telah memilikinya. Secara eksklusif, kami menonton beramai-ramai malam itu, usikan berderai-derai.

Tiba-tiba ada pulak benda bertutup kain yang muncul di tengah rumah. Aku diarahkan membukanya walaupun ngeri, tak tahu apa yang dihadiah. Aduh, terharunya, portable sauna yang selama ini aku impi untuk memilikinya di rumah. Sekarang sudah di depan mata, dan teman-teman menyuruhku bersauna malam itu juga. Kerja gila..tengah2 malam buta, di tengah2 rumah itu, aku bersauna. Segar terasa....(hehehhehe)

Bila habis bersauna, badan menjadi segar, mata juga terbuka dengan luasnya...apalagi, pesta bergambar kembali. Ada acara buka hadiah lagi satu......buku nota dan......(mmm.....). Terima kasih!Kami menghabiskan malam itu dengan suka hati, dengan rasa yang sungguh gembira sekali.

Malam yang panjang terasa singkat, kita menjadikan majlis ini untuk menjadikan hati semakin dekat. Kita melupakan mimpi berbirat dan membiarkan keindahan melekat erat. Kita membuktikan bahawa kita mampu berdiri kuat jika kita bermuafakat.

Buat semua teman...yang ada di majlis ini, yang datang ke RS mengucapkan selamat hari lahir dan memberi hadiah, yang menghantar ucapan lewat sms, yang meninggalkan salam pada teman, yang mengucapkannya di sz, aku amat berterima kasih atas ingatan. InsyaAllah, aku mahu terus hidup untuk 32 tahun akan datang. Aku mahu melihat keluargaku dilimpahi bahagia, aku mahu anak-anakku berjaya, aku mahu teman-temanku mempunyai keluarga, aku mahu seluruh kenalanku mencapai cita mereka. Waktu itu aku sudah tua, aku sudah tidak berdaya...namun aku mahu membekal bahagia kerana kenangan yang aku bawa hari ini, akan jadi khazanah paling berharga tatkala usiaku menggapai senja. Jikapun pada detik itu aku sudah tiada, biarlah tinggal hanya nama, yang wanginya pernah mencecah hati kalian semua.

Pada ulangtahun kelahiran ke 32, aku mahu menulis ini....buat tatapan kita semua....

Aku mahu memberi bahagia
(sempena ulangtahun ke 32...11 Mei 2006)

Gedung hati makin sarat
Tanggungjawab makin berat
Bersilang kudrat dan keringat
Restui perjalanan hayat
Limpahi segala berkat

Aku mahu memberimu bahagia
Menyeka airmatamu waktu duka
Membalut impianmu dengan nyata
Menenggelamkan kekabutan rasa
Menjengahkan hari-hari ceria
Pada satu ketika biar hanya sedetik cuma
Aku mahu melihatmu tersenyum bahagia
Dalam peluk, doa, kasih dan mesra
Seorang aku, seorang manusia

Detik-detik tidakkan berulang
Mahu kuberikan bahagia untuk kau bawa pulang
Menghadiahkan kenangan untuk dikenang
Pada waktu yang masih diberikan ruang
Pada masa yang masih ku berpeluang.

SANGDEWI.11 MEI 2006


Wednesday, May 10, 2006

TRANSKRIPSI-Ramai yang menyuruh aku membuat ulasan tentang benda itu.Bukan tidak mahu, dan mungkin juga kerana waktu tetapi setakat ini aku masih belum bersedia untuk membentangkan ulasan itu. Untuk bercerita atau memperkatakan secara langsung mungkin tidak ada masalahnya, ulasan yang harus dibuat dengan tulisan, akan memakan waktu yang lama. Malasnya.

Cukup dengan satu pengertian yang sudah ditetapkan seawal mula. Ia adalah segala. Setiap satu adalah makna dan cerita dan paling penting istimewa. Mengerjakan `anak sulung' ini sesuatu yang aku buat dengan perasaan yang paling-paling-paling teruja.

Biasanya kita akan duduk lama dengan sesuatu yang kita dah biasa. Terpagar sahaja dan mengunci apa yang berbeza. Kita mungkin menjadi terlalu berkira-kira. Dan juga takut dengan perubahan yang mungkin tak dapat diterima.

Cuba sesekali kita keluar dari halaman itu, menyapa atau menziarah ke daerah yang tidak tak pernah jumpa. Atau ke satu tempat yang kita tak pernah sampai tapi kita mahu ke sana. Mungkin banyak perkara yang istimewa, banyak benda yang tak terduga dan ianya juga mungkin memberi lebih cahaya.

Bagi aku itulah Transkripsi dan aku paling obses kerana selama ini aku mungkin dah lama melihat atau mengetahui apa2 keistimewaan dia yang tersembunyi. Ataupun sesuatu yang dia belum kongsi. Nah, semuanya dah ada di situ, dan cukup memenuhi dan kita harus nikmati. Mungkin selepas 10 tahun, hanya sekali ini.

Dah boleh tidur lena dan tarik nafas lega. Biarpun tak semua benda sempurna, aku kira dalam rencahnya, ia sudah cukup rasa. Tinggal lagi bagaimana kita mahu meyakinkan orang bahawa dalam masakan umpamanya, benda itu boleh membuka selera.

Minggu terakhir April, adalah minggu yang sibuk buat dia. Ada shooting dan AIM pula bakal tiba. Dua minggu lepas masa FMI, baru dia diundang untuk membuat persembahan pula, sedangkan dari awal lagi namanya tidak ada. Dulu juga masa ABP pun sama, sejak Oktober lagi sudah diingatkan supaya dia meluangkan waktu di ABP dan membuat persembahan, insiden yang serupa, sebulan sebelum majlis berlangsung, namanya juga tidak ada. Mereka bernasib baik kerana bukannya aku menerima semua ini dengan dada terbuka, tetapi malas nak memanjangkan cerita. Dia bukan orang yang boleh ditarik, ditolak ke sini ke sana. Tapi hendak buat bagaimana, jika kita terlalu berlembut, mungkin beginilah layanan mereka.

AIM-hanya sekali sahaja latihannya dengan H kerana dia tidak mempunyai banyak masa iaitu sehari sebelum AIM bermula. AIM-dia dipersembahan kedua. Lagu biasa-biasa, tidak ada yang menariknya. Rasanya sudah puluhan lagu telah disenaraikan kepada penganjur dan aku memberi alasan mengapa dari setiap lagu tersebut dinyanyikan H dan dia, namun mereka tidak setuju. Entahlah, aku pun tidak tahu.Agaknya berbelas tahun mereka jadi buntu.Itu bukan alasan, orang kreatif harus sentiasa peka dan dengan peka akan ada alasan dengan alasan akan ada pembentangan dan dengan pembentangan banyak benda menarik dapat dihimpunkan, dan kerana semua inilah, tahun ini bila penganjur sambil lewa dan agak terbabas, banyak komen yang tidak enak kedengaran. Oppsss...tidak campur dengan soal album M tak diterima pencalonan kerana bagi aku undang-undang tetap undang-undang dan mana mungkin kerana sesuatu fenomena, undang-undang harus diketepikan. Bagaimana nasib jika tiap2 tahun akan ada pindaan????

Tahniah, untuk tahun ke 8. Puas memanggilnya untuk keluar dari bilik air supaya bersedia di belakang pentas bagi mendengar pengumuman, tetap dia tetap enggan. Macam2 pujukan (hehehheeh) masih lagi selesa di jamban (ahakssss). Bila namanya kedengaran, barulah dia berlari dan bermengah-mengah membuat ucapan. 8 tahun itu, aku bersamanya, melihatnya dan tak pernah ketinggalan.

MEI pula....

1 Mei-Hari buruh dan cuti. RS memang tidak dibuka hari ini tetapi kami menerima tempahan, dan aku dari pagi sudah menyiapkan serba serbi. Bila makanan sudah dihantar ke destinasi, aku menelefon Papa untuk pergi ke tempat dia, ini hari terakhir dan aku tidak mahu terlepas lagi. Kasihan melihatnya dari pagi seorang diri, aku menukar plan bercuti dengan bekerja lagi.

Di GC dia menghabiskan komintmen terakhirnya sejak seminggu lalu. Aku tidak berbuat apa-apa, hanya menunggu. Dan berbual-bual dengan D, tetamuku.

Malam-selesai di GC, aku dan Papa singgah di OU. Sudah lama tidak membeli belah, namun puas mencari, tak terjumpa pula yang berkenan di hati.

2 MEI-Di WS ada fotografi. Aku mencuri masa yang ada untuk menelefon ke sana sini. Mencari dan mencari. Misi 4 Mei bermula hari ini, hanya ada 2 hari saja lagi. Terakhir aku membuat keputusan muktamad kerana waktu begitu singkat. Moga semuanya selamat. Habis di WS, aku bergegas ke pejabat. Membuat undangan dan juga sms kepada jemputan. Menyediakan semua keperluan. Misi 4 Mei bermula hari ini.

3- MEI-Menemani dia ke TV3. Ada sidang media tentang kunjungan ke Kobe, Jepun. Prebiu untuk rancangan MT. Jadi antara orang pertama yang menonton MT sebelum keluar di TV.
Terus ke RP selepas itu, melihat tempat sidang media esok berlangsung, bimbang juga jika tidak cukup persediaan rapi. Kemudian aku ke pejabat lagi, menyiapkan apa yang harus dibawa esok dan jam 11 malam, Papa menjemputku pulang walaupun ada perkara yang tertangguh lagi.

4 MEI-Mmmmm....tidak mengapa, bila semua orang sudah pulang dan waktu aku tinggal seorang, aku kira apa jua yang aku lakukan, yang penting adalah kepuasan. Hanya dua hari, dan dapat dilaksanakan. Maaf jika ada kekurangan tapi kukira segala sudah dijalankan sebaiknya. Transkripsi sudahpun dilancarkan. Esok mungkin bukan cerita ini yang dikeluarkan kerana aku sudah mengagak apa yang ditanya wartawan. Akhirnya aku jadi penat kerana keutamaan majlis ini tidak mendapat tempat.

5 MEI-Papa dan dia ke selatan, aku tidak ikut serta kerana kakak dan anak saudaraku di RS akan bercuti. Petang aku membawa PSNN dan junior ke tempat permainan kanak-kanak sebelah RS, nak buat begitu sebulan sekali pun belum tentu lagi.

6 MEI-Di RS. Petang-kakakku pulang ke kampung dan bermula esok aku sahaja yang jadi tukang masak.

Adakala banyak benda kita nak cakap tapi tak tercakap............

7 MEI-Di RS lagi.

8 MEI-Yang ke selatan dah pulang. Tapi esok Papa akan ke Sabah pula.

9 MEI-Ada dua sidang media hari ini. Aku menemani dia, pagi di PJ dan petang di PIH.Dapat bersua muka dengan pelakon hindustan...mmmmm

10 MEI-Di RS paginya, dan kemudian ke pejabat. Mahu menulis hari ini kerana esok lain cerita.