~Jalan Kenangan~ Sangdewi~

Sepanjang jalan kenangan, banyak kisah yang datang dan ditinggalkan, banyak cerita yang dijadikan teladan dan sempadan.Sepanjang jalan kenangan semalam yang tidak pernah padam, kenangan hari ini yang terus bersemi, kenangan akan datang yang akan menjelang.Sepanjang jalan kenangan ini, di sini aku berdiri atas nama insani.

Wednesday, May 17, 2006

12 MEI- Kepenatan semalam membuatkan hari ni lamabt datang RS, lagipun tak mengapalah menghadiahkan rehat untuk diri sendiri. Di RS, ada dua teman baru datang makan. Ada juga hadiah dan ucapan yang dihulurkan. Terima kasih di atas pemberian. Tak sangka RS menjadi tempat pertemuan, tempat yang paling dekat untuk menghulurkan salam perkenalan.

Aku tahu di luar sana mungkin aku menjadi orang yang berbeza, keadaan dan juga desakan kerja. Tanggapan pertama mungkin tidak seperti bila sudah kenal lama, sering bersua serta berbicara. Aku gembira kerana hari ini aku semakin menyerlahkan diriku yang sebenarnya. Mungkin RS adalah penyelamat, dan pandangan serong terhadapku makin kurang, walaupun ada yang masih tidak senang. Mungkin tidak berpeluang untuk mendekatkan jurang. RS lain dengan duniaku yang di luar. RS banyak memperlihatkan aku yang sebenar.

Malam pula aku singgah di 7-11, membeli makanan seperti mahu pergi ke Jakarta sebulan. Banyak yang dibeli terutamanya kudapan. Menunggu menghasilkan sebuah video klip begitu memenatkan dan kudapan ini jadi teman.

Tiba di rumah aku berkemas-kemas untuk esok, pastikan semua keperluan tidak tertinggal. Beg hampir penuh dengan bekal.

13 MEI-Hasrat mahu bangun awal kemudian ke RS nampaknya tinggal mimpi. Pagi itu aku memastikan semua barangan keperluan dia juga sudah disediakan, berkemas pula pakaian tambahan Papa yang mungkin tidak balik bersama nanti.

Tiba di Jakarta, terus check in di hotel, dan kemudian ke plaza bersebelahan untuk mendapatkan barangan dia. Aku juga sempat tengok-tengok barang yang ada. Sempat makan di plaza tersebut sebelum aku terjumpa kedai barangan hari jadi anak-anak yang begitu cantik sekali. Aku teringatkan Yana, anak A, dan aku membeli apa yang menarik di hati.

Sempat bersama Papa masuk ke satu butik. Mulanya hanya mahu jadi peneman, akhirnya aku membeli seluar yang membuatkanku tertarik. Harganya boleh tahan walaupun sebenarnya aku terlepas pandang harga sebenar, kalau tahu memang aku tak akan beli. Papa memarahiku, tak apalah katanya, sesekali. Bukan kedekut, bukan berkira, tapi aku hanya mahu membahagi, kerana jika sejumlah itu nilainya hanya satu yang ku dapat, biarlah aku memilih untuk barangan lain yang boleh diperolehi lebih dari satu, dua, tiga dan mungkin juga empat.

Pulang ke bilik hotel, ada temujanji dengan TS, penulis lagu CUM, yang terlalu ingin bertemu idolanya. Berbicara dengan TS, dan kemudian diselang dengan perbincangan tentang video klip esok bersama, RM, pembikin video klip dia sebelum ini juga. Sekitar 2 jam mereka di situ, dan kemudiannya suasana selebihnya ditinggalkan dengan borak2 aku dan Y, yang ikut sama ke Jakarta. Dia juga sesekali datang menyapa, dan malam itu aku tidur lena selena-lenanya.

14 MEI-Dah janji dengan Y, aku nak membawa dia berjalan-jalan pagi ini. Menaiki teksi ,aku ke Cikini, mencari bahan kraf yang dipesan R untuk projek syarikatnya. Banyaknya kraf yang cantik dan murah, aku mula membayangkan macam2 acara, kawin, hari jadi, lebaran dan sebagainya. Setelah melihat2 di situ, mengambil kartu nama peniaga, aku dan Y bertolak ke Pasar Senin. Di sini lebih kurang Mangga Dua dan Blok M. Aku sengaja membawa Yana ke sini kerana mahu dia menikmati apa istimewanya shopping di Indonesia.

Aku membeli kain lace, buat diriku dan juga E, esok hari jadinya. Sengaja membelikan E kain lace sebab aku fikir sesuai waktunya dia bergaya lebih dari biasa, sesuai dengan pencapaiannya selepas ini, acara satu dalam sejuta. Kemudian aku membeli kain batik pasang untuk kakak2 dan iparku. Jenuh juga dari Cikini ke Pasar Seni menaiki bajaj, roda tiga. Kata Y, itu kali terakhir dia mahu mencubanya. Y juga nampak gembira, banyak kain dibelinya.

E memberi sms untuk tempahan majlisnya esok hari, aku bertanyakan kakakku kerana hanya tinggal sehari. Sementelah sudah ada dua tempahan pada hari yang sama, aku harus mengatur semuanya dengan baik walaupun hanya melalui sms dengan orang di RS. Mereka akan menyiapkan semuanya esok, tinggal diambil sahaja makanannya di RS nanti.

Habis di situ, kami pulang ke hotel, kerana dia sedang bersiap-siap. Agak lama juga dan sempat lagi aku melelapkan mata. Jam 4.30 petang, bertolak ke lokasi untuk video klip BR, dari album terbarunya. Kukira dari segi visual aku amat berpuas hati. Seperti kata RM, pengarahnya, dia tidak dapat lari dari menunjukkan kecantikannya, justeru tidak perlu jalan cerita. Aapa-apa sajalah RM, yang penting tidak lari dari kualiti dan hasilnya akan dipuji. Penggambaran selesai jam 1 pagi.

15 MEI-Mmmm..ke sebuah beauty center yang jadi kegilaan artis di san. Aku dan dia mencuba, perawatan muka. Sudah lama aku tidak facial, dan peluang yang ada aku gunakan sepenuhnya. Aku juga mencuba produk di situ, harganya, aduh....RM beribu..tak mengapalah, Papa membantuku. Kalau hendak isteri gebu dan cantik selalu, mestilah membantu.........heheheh

Seterusnya ke airport, Papa tidak pulang bersama, masih ada kerja. Tiba di KLIA, R dan PSNN mengambilku. Dia dan Y terus ke majlis E,aku titipkan hadiah dan kad buat E pada Y. Moga dia gembira walaupun mungkin tak seberapa. Buat E, salam hari lahir, moga kesejahteraan terus hadir dan kebahagiaan takkan berakhir. Meski aku hanya melihatmu dari pinggir, besar doa dan harapanku terukir. (Kerana engkau Taurus...aku cukup memahami dirimu.....)

16 MEI-Tengahari baru ke RS. Membantu sampai RS tutup.

17 MEI-Aku ke pejabat, ada meeting sebelah petangnya.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home