~Jalan Kenangan~ Sangdewi~

Sepanjang jalan kenangan, banyak kisah yang datang dan ditinggalkan, banyak cerita yang dijadikan teladan dan sempadan.Sepanjang jalan kenangan semalam yang tidak pernah padam, kenangan hari ini yang terus bersemi, kenangan akan datang yang akan menjelang.Sepanjang jalan kenangan ini, di sini aku berdiri atas nama insani.

Thursday, June 08, 2006

30 MEI- Malam semalam, aku sampai je di rumah, PSNN kata ada kejutan, rupa-rupanya kakak, abg ipar dan anak saudaraku dari Kelantan ada di rumah. Ingatkan apalah...

Papa ke Sabah hari ni dengan dia, aku tak ikut lagi sebab nak balik kampung dengan anak-anak, kebetulan PSNN pun bercuti.Hehheheh....setelah menghitung hari, akhirnya pagi ini aku jadi juga pergi. Bangun awal pagi, bersiap sakan, macam nak pergi kenduri. Dah lama benar tak pergi shopping, saranan teman-teman untuk ke Jusco Maluri disambut dengan senang hati. Hari ini hanya untuk ahli, jadinya harga turun berkali ganda dan harapnya dapatlah apa yang aku nak cari.

Jam 930am aku dah ada depan Jusco tu, teman-teman juga dah ada, aku, R, F, A, dan A yang lagi sorang dah lama sampai, agaknya dah bertroli barang dibeli. Untuk memberi keselesaan kepada semua teman, kami berpecah-pecah, sapa nak beli apa, tak perlu mengekor sorang-sorang, aku yang mulanya memberi cadang. Heheheh....pembelian pertama, cadar & comforter, bantal, dah tak muat troli, nasib baiklah teman yang baik hati datang membantu, dan lagi dan lagi, doranglah yang usung troli bawak masuk barang2 dalam kereta R. Rambang mata ni, nak beli semua, akhirnya dapatlah juga barang2nya, bergegas nak balik ke rumah, nak berkemas, nak balik kampung pula.

Keluar dari Jusco, ke Makro pula, beli barang2 lagi nak bawa balik kampung untuk kenduri, jadinya penuhlah kereta R, nasib baik masih boleh jalan lagi. Kemudian terus balik ke rumah, asingkan barang untuk rumah dan juga yang hendak dibawa balik ke kampung. Aku mengemas baju2 aku, PSNN dan junior. Bila semuanya dah siap, jam 6 petang, aku, Jannah, PSNN dan junior menuju ke KL kecil, kampung aku, naik kereta R.

Aku memang ajak R balik kampung, dia boleh bawa kereta dan juga memang ada projek khas dengan dia ni nanti. Sepanjang perjalanan tu, aku macam pemandu pelanconglah, bercerita tentang negeri kesayanganku itu pada R. Sampai kat bandar Raub, tetiba bolehlah sesat, malu betul aku. Maklumlah dah lama tak balik.

Sampai je kat rumah keluarga aku, semua masih belum tidur. Makan2, bercerita, agihkan kain dan baju dan beg pada kakak2 aku yang ada malam tu. Untuk anak2 saudara pun semua dapat, esok pun masih kena agih2kan lagi.

31 MEI-Menghirup udara segar kampung, R memang tak sempatlah nak hirup, bangun lewat. Aku biasalah, kalau balik kampung, kenalah bangun awal dari biasa. Giliran berbakti pada keluargalah ni, aku memasak, emak aku biasalah, orang sakit macam2lah keluar dari mulutnya. takpe, aku dah faham benar.

Petang sikit aku, R dan anak saudaraku, Annur, memulakan projek khas yang dirancang. Destinasi pertama ke sekolah menengah aku, ambil gambar depan pintu masuk dan papan tanda sekolah. Nak masuk ke dalam rasa malu, tapi masuk juga dalam kawasan sekolah tu, ambil gambar depan asrama dan kemudian bergambar di depan bangunan sekolah. Tak lama, sekejap je, malu juga kalau terserempak dengan sesiapa kat situ.

Lepas tu pergi ke sekolah rendah aku pula, ambil gambar kat tepi papan tanda je, kemudian ke sekolah tadika, aku ambil dekat tangganya saja, sekolahnya atas bukit. Ambik gambar juga di depan restoran lama, rumah lama, nak bergambar dekat stesen bas, malu, tak jadilah. Kemudian ajak R yang nak minum ABC ke Jeram Besu, takde pulak orang jual, akhirnya makan mee sup. Masa nak pergi Jeram Besu ni pun aku boleh sesat, fuh!!!

Bila dah takde tempat nak ambil gambar lagi, bukan takde, letih sebenarnya campur pula dengan malu, beli barang2 sikit kemudian terus balik ke rumah.

PSNN dan junior bila balik kampung memang happy, kawasan depan rumah luas. Kesian Jannah berkejar-kejar mendapatkan Junior yang sesuka hati je ke mana dia nak pergi. Petang tu ingat nak bersukan, main badminton dengan R kat depan rumah, bulu tangkis takde. Sudahnya guna je gumpalan tisu yang diikat dengan getah gantikan bola tangkis, hehehhe..tak sampai lima minit dah berhenti.

1 JUN-Sedang sibuk kat dapur, kena pergi hantar kunci kereta ke Dong sebab kunci kereta kakakku tertinggal dalam bonet. Gara-gara Anniah la ni. Aku ajak R ke Dong dalam 30minit jugalah perjalanan. Balik tu sambung memasak. Kemudian aku ajak R bawa Jannah dan anak2 ke rumah keluarga mentua di KL kecil. Sajalah dah alang2 balik, mestilah kena jengah jugak ke sana. Ingat nak ambil gambar aku kat KL kecil, banyak kenangannya tapi tak sempatlah. Anak2 pula meragam. Balik dari tumah mentua, singgah di KFC, beli untuk bawak balik ke rumah.
Petang-R balik ke KL besar, ada kerja. Terima kasih pinjamkan dan tumpangkan kami anak beranak balik kampung.
Malam- Papa balik tapi dah lepas tengah malam baru tiba. Anak2 semua dah tidur.

Tarikh yang harus dikenang, setahun lalu RS dibuka secara rasminya. 365 hari penuh dengan cerita, dugaan, hampir jatuh, merangkak, bangun, semua ini adat berniaga. Bersyukur atas rezekiNya. Entah dari mana ketabahan, cuma RS itu cukup membahagiakan!!!!

2 JUN-Hari kenduri (tahlil untuk arwah ayah). Sejak pagi dah sibuk. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar. Sebelah tengahari sebelum sembahyang Jumaat, majlis baca Yassin untuk kaum wanita dan makan kenduri. Lepas Jumaat, kaum lelaki pula.

Petang- Bersiap pulang ke KL. PSNN tak nak balik lagi katanya. Aku, Papa, Eni, Junior dan Jannah saja yang balik ke KL besar. Singgah kat rumah kakakku pula, sudahnya lepas Maghrib juga baru bertolak balik.

0 Comments:

Post a Comment

<< Home